13
Oct
2014

Komponen Aplikasi Android

Android memiliki 4 komponen yaitu Activities, Services, Content Providers dan Broadcast Receivers. Setiap komponen memiliki peran yang berbeda-beda dan berdiri sendiri meskipun terkadang salah satu komponen bergantung pada komponenen lainnya. Masing-masing komponen memiliki daur hidup sendiri-sendiri yang mengatur kapan komponen dibuat dan bagaimana komponen dihapus.

Berikut ini ialah penjelasannya :

  1. Activity

    Sebuah activity bisa dianggap sebagai satu tampilan yang dilengkapi dengan user interface. Sebagai contoh, sebuah aplikasi email mungkin memiliki satu activity untuk menunjukan email baru, satu lagi activity untuk menulis surat, dan satu lagi activity untuk membaca email. Meskipun activity-activity bekerja bersamaan untuk membentuk sebuah aplikasi email yang bagus, setiap activity tidak bergantung kepada yang lainnya. Misalnya aplikasi lain bisa menggunakan satu dari beberapa activity tersebut jika aplikasi email memperbolehkannya. Contoh, sebuah aplikasi kamera bisa menggunakan activity dalam aplikasi email untuk menulis surat, digunakan oleh aplikasi kamera untuk mengirim gambar.

  2. Service

    Service adalah komponen yang berjalan dibalik layar. Sebuah service tidak memiliki user interface. Sebagai contoh, sebuah service bisa memainkan musik, sementara user sedang menjalankan aplikasi lain. Atau service juga bisa mengirimkan data melalui internet tanpa harus menghentikan interaksi user dengan sebuah activity. Komponen lain, misalnya activity bisa memulai service dan menjalankannya atau terikat ke service tersebut untuk berinteraksi dengan service tersebut.

  3. Content Provider

    Sebuah content provider mengatur sekumpulan data aplikasi yang terbagi (shared). Kita bisa menyimpan data di filesystem, sebuah database SQLite, di web, atau di metode penyimpanan data lainnya yang bisa diakses oleh aplikasi kita. Melalui content provider, aplikasi lain bisa memberikan query atau bahkan bisa memodifikasi, tentunya jika content provider mengijinkan aksesnya. Sebagai contoh, sistem android menyediakan content provider yang mengatur informasi kontak user. Misalnya, aplikasi apa saja yang memiliki ijin bisa memberikan query kepada sebagian data untuk membaca dan menulis informasi tentang orang tertentu. Content provider juga bisa digunakan untuk menulis dan membaca data pribadi yang tidak dibagikan (tidak di shared).

  4. Broadcast Receiver

    Broadcast receiver adalah komponen yang merespon terhadap siaran (broadcast) pengumuman yang dikeluarkan oleh sistem. Banyak siaran broadcast yang aslinya berasal dari sistem. Misalnya broadcast yang memberitahukan bahwa layar sudah mati, battery lemah, atau gambar sudah diambil. Aplikasi juga bisa memulai broadcast, misalnya memberitahukan aplikasi lain bahwa beberapa data sudah selesai didwonload dan bisa digunakan. Meskipun broadcast receiver tidak menampilkan user interface, broadcast receiver bisa membuat notifikasi di status bar untuk memberitahukan user sedang terjadi broadcast. Secara umum, broadcast receiver hanyalah sebuah “gerbang” kepada komponen lain dan ditujukan untuk melakukan perkerjaan yang sangat minimal. Contoh sederhana, broadcast receiver bisa meminta service untuk melakukan beberapa tugas berdasarkan kejadian yang ada.

Ketika menggunakan komponen-komponen diatas, komponen tersebut perlu didaftarkan pada manifest.xml yang ada pada setiap project aplikasi android.

 

 

Share

You may also like...